Mbak Fira Yang Ngajarin Ma… [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita Seks – usiaku saat itu masih 6 tahun, kelas 1 SD, sedangkan fira, mbak sepupuku, aku lupa berapa usianya, tapi waktu itu dia sudah kelas 4 SD. dia anak yang lincah, cantik, putih dan tubuhnya padat berisi. kami sering bermain bersama, main petak umpet, kemah-kemahan, dan tentu saja dokter-dokteran. seperti biasa hari itu aku main kerumahnya, orang tuanya sedang sibuk berjualan di warung samping rumah hingga kami hanya berduaan saja di ruang keluarga. “dek, main kemah-kemahan yuk” kata mbak fira. aku menurut saja, lalu kami membuat tenda dari selimut. kamipun bermain ular tangga di dalam tenda dengan beralaskan tikar. tapi rupanya mbak fira bosan dengan permainan itu, “dek, main yang lain yuk, main dokter-dokteran aja gimana?”, aku pun mengiyakan, dan sesuai kesepakatan akulah dokternya sedangkan mbak fira adalah pasiennya.

setelah merapikan ular tangga mbak fira memberikan stetoskop mainan padaku lalu dia berbaring di atas bantal yang ia bawa ke dalam tenda. seperti biasa aku menempelkan stetoskop ke dadanya layaknya seorang dokter. tapi tanpa aku duga dia menyingkapkan t-shirt nya hingga tampak perutnya, dadanya dan tentu saja puting susunya yang berwarna pink. masih ku ingat waktu itu buah dadanya masih belum tumbuh sama sekali, rata, hanya saja putingnya terlihat mencuat dengan pembuluh darah tipis dan halus di sekitarnya. tampak jelas pembuluh berwarna hijau kebiruan itu karena begitu putihnya kulit mbak fira. karena masih kecil aku nggak terangsang sama sekali oleh pemandangn itu, tapi yang jelas waktu itu ada perasaan tertarik dalam diriku untuk mengetahui lebih jauh tentang tubuh mbak fira. aku diminta sekali lagi menempelkan stetoskop ke dadanya. kulakukan hal itu, bahkan iseng ku tempelkan stetoskop ke puting susunya. “dek, peter-puter stetoskopnya di daerah situ” akupun menggesek-gesekkan stetoskop di daerah puting susunya. “ih, geli ya, terus dek jangan berhenti” kata mbak fira. udara di dalam tenda memang panas hingga kami berdua mulai berkeringat, mungkin itulah yang membuat mbak fira melepas t-shirtnya, atau mungkin juga dia sudah tidak tahan lagi dengan rangsangan di puting susunya. stetoskopku masih terus bergerilya di kedua puting susunya. sesekali mbak fira meraba dan memijit-mijit sendiri putingnya sembari memejamkan mata dan sedikit mendesah merasakan geli di puting susunya.

mbak fira menyuruhku membukakan roknya. awalnya aku hanya menyingkapkan saja roknya hingga terlihat celana dalamnya. “gak usah disingkap gitu dek, dilepas aja semuanya, celana dalamnya juga ya” pinta mbak fira. akupun melakukannya. pertama aku lepaskan roknya, lalu aku pelorotkan celana dalamnya hingga akhirnya mbak fira benar-benar telanjang bulat dengan tubuh yang mengkilap basah oleh keringat. aku lihat gundukan vaginanya, dan aku masih ingat vagina yang montok, mungil, dan tanpa ada bulu sama sekali, dan juga teringat jelas daerah disekitar belahan vaginanya merona merah, mungkin karena celana dalam yang terlalu ketat. melihat pemandangan itu timbul hasratku untuk mengetahui tubuh mbak fira lebih jauh, meskipun aku masih kecil tapi dalam dunia medis dikatakan bahwa anak kecil pun memiliki libido, mungkin itulah yang membuat penis mungilku menjadi tegang. “dek, coba kamu periksa memeknya mbak, stetoskopnya di gesek-gesek juga seperti tadi” kata mbak fira. aku melakukannya, ku tempelkan stetoskop ke vaginanya, lalu ku gesek-gesekkan secara perlahan. aku lihat mbak fira mendesah lebih keras, dia terlihat menelan ludah, memejamkan mata, sesekali melihat ke arah vaginanya. “kenapa mbak, geli ya?” tanyaku. “geli banget dek, coba kamu geseknya lebih cepat dikit rasanya enak banget dek”

rupanya mbak fira belum puas dengan hanya seperti itu. “dek coba kamu pegang memeknya mbak, di usap-usap biar cepet sembuh soalnya memeknya mbak gatal”. aku pun mengusap vaginanya, rasanya halus banget, hangat dan empuk. aku lihat mata mbak fira merem melek merasakan geli di daerah vaginanya. “dek sekarang coba kamu masukin jari kamu ke memeknya mbak” perintah mbak fira. aku bingung, aku tidak melihat ada lubang disana, hanya gundukan vagina dengan sebuah lekukan garis yang membelah tepat ditengah vaginanya. rasa keingin tahuanku makin menjadi, libidoku makin tinggi, dan penisku pun bertambah tegang. lalu aku menguak belahan vaginanya dengan jari-jari mungilku. wah sungguh menakjubkan pemandangan di dalam. bagian dalam vaginanya berwarna pink, dan terlihat basah, pun menebarkan aroma khas vagina, ada daging yang menonjol di bagian atas vaginanya, dan kini aku tahu itulah yang dinamakan klitoris, ku lihat juga ada setitik lubang yang ternyata itu adalah lubang kencing, dibawahnya ada sebuah lubang kira-kira sebesar jari telunjukku pada saat itu, mungkin lubang itulah yang dimaksudkan mbak fira. aku langsung memasukkan jari telunjukku ke dalam lubang itu, rasanya hangat dan licin. “ya terus masukin aja jari kamu dek, tapi pelan-pelan aja” kata mbak fira. akupun memasukkan jariku makin dalam dengan perlahan. semakin dalam jariku semakin terasa panas, dan kurasakan sangat licin dan berlendir. “ah..sakit dek, pelan-pelan donk..mmh..oh..oh..oh..ya gitu dek, puter-puter aja jari kamu di dalam ato kamu keluar masukin aja jari kamu” desah mbak fira dengan mata merem-melek. tapi aku keluarkan lagi jariku, aku amati cairan licin yang melumuri jariku, tidak berwarna tapi sangat licin dan aroma khasnya begitu menyengat, bukannya bau, tapi justru aroma itu membuat libidoku makin memuncak. “loh kok dikeluarin lagi dek, masukin lagi donk gak apa-apa kok, ayo donk dek masukin lagi, enak banget neh” kata mbak fira kesal.

mbak fira menekuk kedua lututnya lalu mengangkangkan kedua pahanya lebar-lebar hingga tampak jelas bagian dalam vaginanya. sekali lagi aku masukin jariku kedalam lubang vaginanya. kemudian aku putar-putarkan jariku. mbak fira memejamkan mata merasakan kenikmatan itu. lalu aku keluar masukkan jariku. kulihat mbak fira menggigit bibir bawahnya yang mungil sembari tetap terpejam. mbak fira meraih tanganku yang satunya lalu menyuruhku memainkan puting susunya. kini kedua tanganku sama-sama bermain. yang kiri memainkan puting susunya sedangkan yang kanan memainkan vaginanya. mbak fira tetap terpejam, kedua tangannya memegangi bantal sehingga terlihat ketiaknya yang halus putih dan berkeringat, sungguh sangat seksi. “mmh..mmh…oh..oh..terus dek jangan berhenti..oh..oh agak dipercepat dikit dek” mbak fira meracau. aku pun mempercepat gerakan jariku di vaginanya, aku putar-putar, aku keluar masukkan begitu seterusnya. desahan mbak fira makin kencang. “oh..oh..lebih cepat dek”, gerakan jariku yang tadi sudah cepat kini lebih ku percepat lagi hingga vaginanya berbunyi karena bergesekan dengan dengan jariku yang bergerak sangat cepat. “ceplok…ceplok..” bunyi itu makin keras dan cepat seiring dengan gerakan jariku. “mmh..mmh..enak banget dek..terus..terus..oh..oh..” mbak fira meracau tidak karuan. tubuhnya menggelijang tidak beraturan. wajahnya memerah, keringatnya bercucuran. pinggulnya terangkat ke atas, bergerak ke kanan ke kiri. tangannya makin erat memegangi bantal. desahannya makin keras seperti orang kesetanan. sesekali tubuhnya tersentak. dan sentakan paling hebat membuat lutut kanannya yang ditekuk kini lurus kembali. pingulnya bergerak makin tak beraturan. pahanya yang kanan merapat ke paha yang kiri hingga jariku sempat terlepas dari vaginanya tapi aku masukkan kembali dengan sangat cepat. pinggulnya terangkat sekali lagi. mencondong ke arak kiri. kurasakan jariku seperti tersedot kedalam vaginanya. dinding-dinding vaginanya menekan jariku kuat sekali. dan akhirnya sebuah teriakan yang cukup keras keluar dari mulut mbak fira “dek mbak mau pipis..ah..ah..gak tahan lagi dek..oh..oh..ah..ahhhh…ahhhh…arrrggghhhhh”. aku cabut jariku dari vaginanya “crot..crot..crooot” vagina mbak fira menyemprotkan cairan. cairan itu mengenai pahanya, lalu aku lihat cairan itu mengalir deras dari vagina mbak fira. pinggulya kini turun kembali. tapi cairan itu masih tetap saja keluar membanjiri tikar. aku lihat mata mbak fira masih terpejam. mulutnya menganga dan nafasnya tersengal-sengal.

“ah..enak banget dek, tapi mbak fira pipis, abis udah gak tahan lagi sih” mbak fira kini mulai tenang kembali. matanya terbuka dan melihat ke arahku penuh dengan kepuasan. tangan kirinya memegang vaginanya yang belepotan cairan. mbak fira merasakan cairan itu lalu mengamatinya. “ini apa ya kok licin?”. dia pun bangkit, duduk dan mengamati vaginya. tangannya meraih cairan kental berwarna bening keputih-putihan yang masih menggenang di tikar tepat di bawah vaginanya. “ini bukan kencing, tapi apa ya?” dia pun membauinya. aku melakukan hal serupa. aku colekkan jariku ke cairan itu dan aku amati. cairan kental yang licin dan berbau sedikit amis. “ini memang bukan kencing mbak” kataku. “iya, tapi apa ya kok tadi rasanya seperti mau kencing, dan pas keluar rasanya enak banget dek, beda kalo kencing seperti biasanya”.

dan kini aku tahu itu adalah cairan orgasme, mbak fira tadi telah mengalami orgasme yang hebat dan mungkin untuk yang pertama kalinya. dan kini pun aku tahu lendir licin yang menebarkan aroma khas vagina pada saat pertama kali aku memasukkan jariku ke vagina mbak fira itu adalah cairan lubrikasi yang akan keluar saat seorang perempuan sedang terangsang. cairan ini rupanya berguna sebagai pelumas dan sebagai pemberi aroma pada vagina.

dengan keadaan yang masih telanjang bulat mbak fira berdiri dan keluar tenda. cairan orgasmenya masih menetes dari vaginanya. dia kembali ke dalam tenda dengan sebuah lap bersih. lalu dia me-lap vagina dan pahanya yang belepotan cairan orgasme. dia juga membersihkan tikar yang masih tersisa cairan orgasme. tadi cairan itu begitu banyak, tapi rupanya telah diserap oleh tikarnya. kini semuanya telah bersih, hanya saja aroma vagina masih juga memenuhi tenda. mbak fira memakai kembali pakaiannya. “dek, lain kali kamu mau gak main yang kayak tadi?” tanya mbak fira. “mau mbak, sepertinya asik banget, sampe tititku berdiri” jawabku. “hah..titit kamu berdiri..ha..ha..tapi kamu janji jangan cerita ke siapa-siapa klo kita main yang kayak tadi, klo kamu cerita nanti kita bisa dimarahi sama ortu”. “ok deh mbak, aku janji gak akan cerita ke siapa-siapa” kataku

itulah pengalaman pertamaku tentang seks. sejak saat itu aku sering melakukan hal seperti tadi. di semua tempat pun jadi, asalkan tidak ada orang yang melihat. kadang di dalam tenda, kadang di kamar mbak fira dan bahkan kami pernah melakukannya di sofa ruang tamu. cerita ini adalah nyata dari penglamanku sendiri, bukan orang lain, hanya saja nama di samarkan, terserah anda percaya atau tidak. terlepas dari anda percaya atau tidak tapi kini anda tahu bahwa anak kecilpun bisa terangsang karena mereka memilik libido, dan bahkan mereka bisa mengalami orgamse seperti yang di alami orang dewasa.

Tukar pasangan asing [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita Seks – Nama saya Dikky, saya berumur 28 tahun, baru 3 (tiga) bulan bekerja di suatu perusahaan asing di Jakarta, atasan saya Mr. Richard Handerson, berasal dari Amerika, kira-kira berumur 40 tahun. Dalam waktu singkat Rich demikian teman-teman di kantor suka memanggilnya, telah sangat akrab dengan saya, karena kebetulan kami mempunyai hobi yang sama yaitu bermain golf. Perusahaan tempat kami bekerja adalah suatu perusahaan yang bergerak dalam bidang advertising. Menurut cerita-cerita teman-teman istri Richard, yang berasal dari Amerika juga, sangat cantik dan badannya sangat seksi, seperti bintang film Hollywood . Aku sendiri belum pernah bertemu secara langsung dengan istri Richard, hanya melihat fotonya yang terletak di meja kerja Richard. Suatu hari saya memasang foto saya berdua denga Nina istri saya, yang berasal dari Bandung dan berumur 26 tahun, di meja kerja saya. Pada waktu Richard melihat foto itu, secara spontan dia memuji kecantikan Nina dan sejak saat itu pula saya mengamati kalau Richard sering melirik ke foto itu, apabila kebetulan dia datang ke ruang kerja saya.

Suatu hari Richard mengundang saya untuk makan malam di rumahnya, katanya untuk membahas suatu proyek, sekaligus untuk lebih mengenal istri masing-masing.
“Dik, nanti malam datang ke rumah ya, ajak istrimu Nina juga, sekalian makan malam”.
“Lho, ada acara apa boss?”, kataku sok akrab.
“Ada proyek yg harus diomongin, sekalian biar istri saling kenal gitu”.
“Okelah!”, kataku.

Sesampainya di rumah, undangan itu aku sampaikan ke Nina. Pada mulanya Nina agak segan juga untuk pergi, karena menurutnya nanti agak susah untuk berkomunikasi dalam bahasa Inggris dengan mereka. Akan tetapi setelah kuyakinkan bahwa Richard dan Istrinya sangat lancar berbahasa Indonesia, akhirnya Nina mau juga pergi.
“Ada apa sih Mas, kok mereka ngadain dinner segala?”.
“Tau, katanya sih, ada proyek apa…., yang mau didiskusikan” .
“Oooo…, gitu ya”, sambil tersenyum. Melihat dia tersenyum aku segera mencubit pipinya dengan gemas. Kalau melihat Nina, selalu gairahku timbul, soalnya dia itu seksi sekali. Rambutnya terurai panjang, dia selalu senam so…, punya tubuh ideal, dan ukurannya itu 34B yang padat kencang.

Pukul 19.30 kami sudah berada di apartemen Richard yang terletak di daerah Jl. Gatot Subroto. Aku mengenakan kemeja batik, sementara Nina memakai stelan rok dan kemeja sutera. Rambutnya dibiarkan tergerai tanpa hiasan apapun. Sesampai di Apertemen no.1009, aku segera menekan bel yang berada di depan pintu. Begitu pintu terbuka, terlihat seorang wanita bule berumur kira-kiar 32 tahun, yang sangat cantik, dengan tinggi sedang dan berbadan langsing, yang dengan suara medok menegur kami.
“Oh Dikky dan Nina yah?,silakan. .., masuk…, silakan duduk ya!, saya Lillian istrinya Richard”.
Ternyata Lillian badannya sangat bagus, tinggi langsing, rambut panjang, dan lebih manis dibandingkan dengan fotonya di ruang kerja Richard. Dengan agak tergagap, aku menyapanya.
“Hallo Mam…, kenalin, ini Nina istriku”.

Setelah Nina berkenalan dengan Lillian, ia diajak untuk masuk ke dapur untuk menyiapkan makan malam, sementara Richard mengajakku ke teras balkon apartemennya.
“Gini lho Dik…, bulan depan akan ada proyek untuk mengerjakan iklan.., ini…, ini…, dsb. Berani nggak kamu ngerjakan iklan itu”.
“Kenapa nggak, rasanya perlengkapan kita cukup lengkap, tim kerja di kantor semua tenaga terlatih, ngeliat waktunya juga cukup. Berani!”.
Aku excited sekali, baru kali itu diserahi tugas untuk mengkordinir pembuatan iklan skala besar.

Senyum Richard segera mengembang, kemudian ia berdiri merapat ke sebelahku.
“Eh Dik…, gimana Lillian menurut penilaian kamu?”, sambil bisik-bisik.
“Ya…, amat cantik, seperti bintang film”, kataku dengan polos.
“Seksi nggak?”.
“Lha…, ya…, jelas dong”.
“Umpama…, ini umpama saja loooo…, kalo nanti aku pinjem istrimu dan aku pinjemin Lillian untuk kamu gimana?”.
Mendenger permintaan seperti itu terus terang aku sangat kaget dan bingung, perasanku sangat shock dan tergoncang. Rasanya kok aneh sekali gitu. Sambil masih tersenyum-senyum, Richard melanjutkan, “Nggak ada paksaan kok, aku jamin Nina dan Lillian pasti suka, soalnya nanti…, udah deh pokoknya kalau kau setuju…, selanjutnya serahkan pada saya…, aman kok!”.

Membayangkan tampang dan badan Lillian aku menjadi terangsang juga. Pikirku kapan lagi aku bisa menunggangi kuda putih? Paling-paling selama ini hanya bisa membayangkan saja pada saat menonton blue film. Tapi dilain pihak kalau membayangkan Nina dikerjain si bule ini, yang pasti punya senjata yang besar, rasanya kok tidak tega juga. Tapi sebelum saya bisa menentukan sikap, Richard telah melanjutkan dengan pertanyaan lagi, “Ngomong-ngomong Nina sukanya kalo making love style-nya gimana sih?”.
Tanpa aku sempat berpikir lagi, mulutku sudah ngomong duluan, “Dia tidak suka style yang aneh-aneh, maklum saja gadis pingitan dan pemalu, tapi kalau vaginanya dijilatin, maka dia akan sangat terangsang!” .
“Wow…, aku justru pengin sekali mencium dan menjilati bagian vagina, ada bau khas wanita terpancar dari situ…, itu membuat saya sangat terangsang!” , kata Richard.
“Kalau Lillian sangat suka main di atas, doggy style dan yang jelas suka blow-job” lanjutnya.
Mendengar itu aku menjadi bernafsu juga, belum-belum sudah terasa ngilu di bagian bawahku membayangkan senjataku diisap mulut mungil Lillian itu.
Kemudian lanjut Richard meyakinkanku, “Oke deh…, enjoy aja nanti, biar aku yang atur. Ngomong-ngomong my wife udah tau rencana ini kok, dia itu orangnya selalu terbuka dalam soal seks…, jadi setuju aja”.
“Nanti minuman Nina aku kasih bubuk penghangat sedikit, biar dia agak lebih berani…, Oke…, yaa!”, saya agak terkejut juga, apakah Richard akan memberikan obat perangsang dan memperkosa Rina? Wah kalau begitu tidak rela aku. Aku setuju asal Rina mendapat kepuasan juga. Melihat mimik mukaku yang ragu-ragu itu, Richard cepat-cepat menambahkan, “Bukan obat bius atau ineks kok. Cuma pembangkit gairah aja”, kemudian dia menjelaskan selanjutnya, “Oke, nanti kamu duduk di sebelah Lillian ya, Nina di sampingku”.

Selanjutnya acara makan malam berjalan lancar. Juga rencana Richard. Setelah makan malam selesai kelihatannya bubuk itu mulai bereaksi. Rina kelihatan agak gelisah, pada dahinya timbul keringat halus, duduknya kelihatan tidak tenang, soalnya kalau nafsunya lagi besar, dia agak gelisah dan keringatnya lebih banyak keluar. Melihat tanda-tanda itu, Richard mengedipkan matanya pada saya dan berkata pada Nina, “Nin…, mari duduk di depan TV saja, lebih dingin di sana!”, dan tampa menunggu jawaban Nina, Richard segera berdiri, menarik kursi Nina dan menggandengnya ke depan TV 29 inchi yang terletak di ruang tengah. Aku ingin mengikuti mereka tapi Lillian segera memegang tanganku. “Dik, diliat aja dulu dari sini, ntar kita juga akan bergabung dengan mereka kok”. Memang dari ruang makan kami dapat dengan jelas menyaksikan tangan Richard mulai bergerilya di pundak dan punggung Nina, memijit-mijit dan mengusap-usap halus. Sementara Nina kelihatan makin gelisah saja, badannya terlihat sedikit menggeliat dan dari mulutnya terdengar desahan setiap kali tangan Richard yang berdiri di belakangnya menyentuh dan memijit pundaknya.

Lillian kemudian menarikku ke kursi panjang yang terletak di ruang makan. Dari kursi panjang tersebut, dapat terlihat langsung seluruh aktivitas yang terjadi di ruang tengah, kami kemudian duduk di kursi panjang tersebut. Terlihat tindakan Richard semakin berani, dari belakang tangannya dengan trampil mulai melepaskan kancing kemeja batik Nina hingga kancing terakhir. BH Nina segera menyembul, menyembunyikan dua bukit mungil kebanggaanku dibalik balutannya. Kelihatan mata Nina terpejam, badannya terlihat lunglai lemas, aku menduga-duga, “Apakah Nina telah diberi obat tidur, atau obat perangsang oleh Richard?, atau apakah Nina pingsan atau sedang terbuai menikmati permainan tangan Richard?”. Nina tampaknya pasrah seakan-akan tidak menyadari keadaan sekitarnya. Timbul juga perasaan cemburu berbarengan dengan gairah menerpaku, melihat Nina seakan-akan menyambut setiap belaian dan usapan Richard dikulitnya dan ciuman nafsu Richardpun disambutnya dengan gairah.

Melihat apa yang tengah diperbuat oleh si bule terhadap istriku, maka karena merasa kepalang tanggung, aku juga tidak mau rugi, segera kualihkan perhatianku pada istri Richard yang sedang duduk di sampingku. Niat untuk merasakan kuda putih segera akan terwujud dan tanganku pun segera menyelusup ke dalam rok Lillian, terasa bukit kemaluannya sudah basah, mungkin juga telah muncul gairahnya melihat suaminya sedang mengerjai wanita mungil. Dengan perlahan jemariku mulai membuka pintu masuk ke lorong kewanitaannya, dengan lembut jari tengahku menekan clitorisnya. Desahan lembut keluar dari mulut Lillian yang mungil itu, “aahh…, aaghh…, aagghh”, tubuhnya mengejang, sementara tangannya meremas-remas payudaranya sendiri.

Sementara itu di ruang sebelah, Richard telah meningkatkan aksinya terhadap Nina, terlihat Nina telah dibuat polos oleh Richard dan terbaring lunglai di sofa. Badan Nina yang ramping mulus dengan buah dadanya tidak terlalu besar, tetapi padat berisi, perutnya yang rata dan kedua bongkahan pantatnya yang terlihat mulus menggairahkan serta gundukan kecil yang membukit yang ditutupi oleh rambut-rambut halus yang terletak diantara kedua paha atasnya terbuka dengan jelas seakan-akan siap menerima serangan-serangan selanjutnya dari Richard. Kemudian Richard menarik Nina berdiri, dengan Richard tetap di belakangnya, kedua tangan Richard menjelajahi seluruh lekuk dan ngarai istriku itu. Aku sempat melihat ekspresi wajah Nina, yang dengan matanya yang setengah terpejam dan dahinya agak berkerut seakan-akan sedang menahan suatu kenyerian yang melanda seluruh tubuhnya dengan mulutnya yang mungil setengah terbuka, menunjukan Nina menikmati benar permainan dari Richard terhadap badannya itu, apalagi ketika jemari Richard berada di semak-semak kewanitaannya, sementara tangan lain Richard meremas-remas puting susunya, terlihat seluruh badan Nina yang bersandar lemas pada badan Richard, bergetar dengan hebat.

Saat itu juga tangan Lillian telah membuka zipper celana panjangku, dan bagaikan orang kelaparan terus berusaha melepas celanaku tersebut. Untuk memudahkan aksinya aku berdiri di hadapannya, dengan melepaskan bajuku sendiri. Setelah Lillian selesai dengan celanaku, gilirannya dia kutelanjangi. Wow…, kulit badannya mulus seputih susu, payudaranya padat dan kencang, dengan putingnya yang berwarna coklat muda telah mengeras, yang terlihat telah mencuat ke depan dengan kencang. Aku menyadari, kalau diadu besarnya senjataku dengan Richard, tentu aku kalah jauh dan kalau aku langsung main tusuk saja, tentu Lillian tidak akan merasa puas, jadi cara permainanku harus memakai teknik yang lain dari lain. Maka sebagai permulaan kutelusuri dadanya, turun ke perutnya yang rata hingga tiba di lembah diantara kedua pahanya mulus dan mulai menjilat-jilat bibir kemaluannya dengan lidahku.

Kududukkan Lillian kembali di sofa, dengan kedua kakinya berada di pundakku. Sasaranku adalah vaginanya yang telah basah. Lidahku segera menari-nari di permukaan dan di dalam lubang vaginanya. Menjilati clitorisnya dan mempermainkannya sesekali. Kontan saja Lillian berteriak-teriak keenakan dengan suara keras, ” Oooohh…, oooooohh…, ssssssshh… , ssssssssshh” . Sementara tangannya menekan mukaku ke vaginanya dan tubuhnya menggeliat-geliat. Tanganku terus melakukan gerakan meremas-remas di sekitar payudaranya. Pada saat bersamaan suara Nina terdengar di telingaku saat ia mendesah-desah, “Oooh…, aaggghh!”, diikuti dengan suara seperti orang berdecak-decak. Tak tahu apa yang diperbuat Richard pada istriku, sehingga dia bisa berdesah seperti itu. Nina sekarang telah telentang di atas sofa, dengan kedua kakinya terjulur ke lantai dan Richard sedang berjongkok diantara kedua paha Nina yang sudah terpentang dengan lebar, kepalanya terbenam diantara kedua paha Nina yang mulus. Bisa kubayangkan mulut dan lidah Richard sedang mengaduk-aduk kemaluan Nina yang mungil itu. Terlihat badan Nina menggeliat-geliat dan kedua tangannya mencengkeram rambut Richard dengan kuat.

Aku sendiri makin sibuk menjilati vagina Lillian yang badannya terus menggerinjal- gerinjal keenakan dan dari mulutnya terdengar erangan, “Ahh…, yaa…, yaa…, jilatin…, Ummhh”. Desahan-desahan nafsu yang semakin menegangkan otot-otot penisku. “Aahh…, Dik…, akuuu…, aakkuu…, ooooohh…, hh!”, dengan sekali hentakan keras pinggul Lillian menekan ke mukaku, kedua pahanya menjepit kepalaku dengan kuat dan tubuhnya menegang terguncang-guncang dengan hebat dan diikuti dengan cairan hangat yang merembes di dinding vaginanya pun semakin deras, saat ia mencapai organsme. Tubuhnya yang telah basah oleh keringat tergolek lemas penuh kepuasan di sofa. Tangannya mengusap-usap lembut dadaku yang juga penuh keringat, dengan tatapan yang sayu mengundangku untuk bertindak lebih jauh.

Ketika aku menengok ke arah Richard dan istriku, rupanya mereka telah berganti posisi. Nina kini telentang di sofa dengan kedua kakinya terlihat menjulur di lantai dan pantatnya terletak pada tepi sofa, punggung Nina bersandar pada sandaran sofa, sehingga dia bisa melihat dengan jelas bagian bawah tubuhnya yang sedang menjadi sasaran tembak Richard. Richard mengambil posisi berjongkok di lantai diantara kedua paha Nina yang telah terpentang lebar. Aku merasa sangat terkejut juga melihat senjata Richard yang terletak diantara kedua pahanya yang berbulu pirang itu, penisnya terlihat sangat besar kurang lebih panjangnya 20 cm dengan lingkaran yang kurang lebih 6 cm dan pada bagian kepala penisnya membulat besar bagaikan topi baja tentara saja.[/font]

[font=&quot]Terlihat Richard memegang penis raksasanya itu, serta di usap-usapkannya di belahan bibir kemaluan Nina yang sudah sedikit terbuka, terlihat Nina dengan mata yang terbelalak melihat ke arah senjata Richard yang dahsyat itu, sedang menempel pada bibir vaginanya. Kedua tangan Nina kelihatan mencoba menahan badan Richard dan badan Nina terlihat agak melengkung, pantatnya dicoba ditarik ke atas untuk mengurangi tekanan penis raksasa Richard pada bibir vaginanya, akan tetapi dengan tangan kanannya tetap menahan pantat Nina dan tangan kirinya tetap menuntun penisnya agar tetap berada pada bibir kemaluan Nina, sambil mencium telinga kiri Nina, terdengar Richard berkata perlahan, “Niiinnn…, maaf yaa…, saya mau masukkan sekarang…, boleh?”, terlihat kepala Nini hanya menggeleng-geleng kekiri kekanan saja, entah apa yang mau dikatakannya, dengan pandangannya yang sayu menatap ke arah kemaluannya yang sedang didesak oleh penis raksasa Richard itu dan mulutnya terkatup rapat seakan-akan menahan kengiluan.

Richard, tanpa menunggu lebih lama lagi, segera menekan penisnya ke dalam lubang vagina Nina yang telah basah itu, biarpun kedua tangan Nina tetap mencoba menahan tekanan badan Richard. Mungkin, entah karena tusukan penis Richard yang terlalu cepat atau karena ukuran penisnya yang over size, langsung saja Nina berteriak kecil, “Aduuuuuh… , pelan-pelan. .., sakit nih”, terdengar keluhan dari mulutnya dengan wajah yang agak meringis, mungkin menahan rasa kesakitan. Kedua kaki Nina yang mengangkang itu terlihat menggelinjang. Kepala penis Richard yang besar itu telah terbenam sebagian di dalam kemaluan Nina, kedua bibir kemaluannya menjepit dengan erat kepala penis Richard, sehingga belahan kemaluan Nina terlihat terkuak membungkus dengan ketat kepala penis Richard itu. Kedua bibir kemaluan Nina tertekan masuk begitu juga clitoris Nina turut tertarik ke dalam akibat besarnya kemaluan Richard.

Richard menghentikan tekanan penisnya, sambil mulutnya mengguman, “Maaf…, Nin…, saya sudah menyakitimu. .., maaf yaa…, Niin!”.
“aagghh…, jangan teeeerrlalu diiipaksakan. .., yaahh…, saayaa meerasa…, aakan…, terbelah…, niiiih…, sakiiiitttt. .., jangan…, diiiterusiinn” .
Nina mencoba menjawab dengan badannya terus menggeliat-geliat, sambil merangkulkan kedua tangannya di pungung Richard.
“Niiiinn…, saya mau masukkan lagi…, yaa…, dan tolong katakan yaa…, kalau Nina masih merasa sakit”, sahut Richard dan tanpa menunggu jawaban Nina, segera saja Richard melanjutkan penyelaman penisnya ke dalam lubang vagina Nina yang tertunda itu, tetapi sekarang dilakukannya dengan lebih pelan pelan.

Ketika kepala penisnya telah terbenam seluruhnya di dalam lubang kemaluan Nina, terlihat muka Nina meringis, tetapi sekarang tidak terdengar keluhan dari mulutnya lagi hanya kedua bibirnya terkatup erat dengan bibir bawahnya terlihat menggetar.
Terdengar Richard bertanya lagi, “Niiiinnn… , sakit…, yaa?”, Nina hanya menggeleng-gelengkan kepalanya, sambil kedua tangannya meremas bahu Richard dan Richard segera kembali menekan penisnya lebih dalam, masuk ke dalam lubang kemaluan Nina.

Secara pelahan-lahan tapi pasti, penis raksasa itu menguak dan menerobos masuk ke dalam sarangnya. Ketika penis Richard telah terbenam hampir setengah di dalam lubang vagina Nina, terlihat Nina telah pasrah saja dan sekarang kedua tangannya tidak lagi menolak badan Richard, akan tetapi sekarang kedua tangannya mencengkeram dengan kuat pada tepi sofa. Richard menekan lebih dalam lagi, kembali terlihat wajah Nina meringis menahan sakit dan nikmat, kedua pahanya terlihat menggeletar, tetapi karena Nina tidak mengeluh maka Richard meneruskan saja tusukan penisnya dan tiba-tiba saja, “Bleeees”, Richard menekan seluruh berat badannya dan pantatnya menghentak dengan kuat ke depan memepetin pinggul Nina rapat-rapat pada sofa.

Pada saat yang bersamaan terdengar keluhan panjang dari mulut Nina, “Aduuuuh”, sambil kedua tangannya mencengkeram tepi sofa dengan kuat dan badannya melengkung ke depan serta kedua kakinya terangkat ke atas menahan tekanan penis Richard di dalam kemaluannya. Richard mendiamkan penisnya terbenam di dalam lubang vagina Nina sejenak, agar tidak menambah sakit Nina sambil bertanya lagi, “Niinnn…, sakit…, yaa? Tahan dikit yaa, sebentar lagi akan terasa nikmat!”, Nina dengan mata terpejam hanya menggelengkan kepalanya sedikit seraya mendesah panjang, “aaggggghh.. ., kit!”, lalu Richard mencium wajah Nina dan melumat bibirnya dengan ganas. Terlihat pantat Richard bergerak dengan cepat naik turun, sambil badannya mendekap tubuh mungil Nina dalam pelukannya.

Tak selang lama kemudian terlihat badan Nina bergetar dengan hebat dari mulutnya terdengar keluhan panjang, “Aaduuuuh… , oooohh…, sssssssshh.. ., ssssshh”, kedua kaki Nina bergetar dengan hebat, melingkar dengan ketat pada pantat Richard, Nina mengalami orgasme yang hebat dan berkepanjangan. Selang sesaat badan Nina terkulai lemas dengan kedua kakinya tetap melingkar pada pantat Richard yang masih tetap berayun-ayun itu.

aah, suatu pemandangan yang sangat erotis sekali, suatu pertarungan yang diam-diam yang diikuti oleh penaklukan disatu pihak dan penyerahan total dilain pihak.
“Dik…, ayo aku mau kamu”, suara Lillian penuh gairah di telingaku. Kuletakkan kaki Lillian sama dengan posisi tadi, hanya saja kini senjataku yang akan masuk ke vaginanya. Duh, rasanya kemaluan Lillian masih rapet saja, aku merasakan adanya jepitan dari dinding vagina Lillian pada saat rudalku hendak menerobos masuk.
“Lill…, kok masih rapet yahh”. Maka dengan sedikit tenaga kuserudukkan saja rudalku itu menerobos liang vaginanya. “Aaggghh”, mata Lillian terpejam, sementara bibirnya digigit. Tapi ekspresi yang terpancar adalah ekspresi kepuasan. Aku mulai mendorong-dorongkan penisku dengan gerakan keluar masuk di liang vaginanya. Diiringi erangan dan desahan Lillian setiap aku menyodokkan penisku, melihat itu aku semakin bersemangat dan makin kupercepat gerakan itu. Bisa kurasakan bahwa liang kemaluannya semakin licin oleh pelumas vaginanya.

“Ahh…, ahh”, Lillian makin keras teriakannya.
“Ayo Dik…, terus”.
“Enakkk…, eeemm…, mm!”.
Tubuhnya sekali lagi mengejang, diiringi leguhan panjang, “Uuhh…hh.. …” “Lill…, boleh di dalam…, yaah”, aku perlu bertanya pada dia, mengingat aku bisa saja sewaktu-waktu keluar.
“mm…”.

Kaki Lillian kemudian menjepit pinggangku dengan erat, sementara aku semakin mempercepat gerakan sodokan penisku di dalam lubang kemaluannya. Lillian juga menikmati remasan tanganku di buah dadanya.
“Nih…, Lill…, terima yaa”.
Dengan satu sodokan keras, aku dorong pinggulku kuat-kuat, sambil kedua tanganku memeluk badan Lillian dengan erat dan penisku terbenam seluruhnya di dalam lubang kemaluannya dan saat bersamaan cairan maniku menyembur keluar dengan deras di dalam lubang vagina Lillian. Badanku tehentak-hentak merasakan kenikmatan orgasme di atas badan Lillian, sementara cairan hangat maniku masih terus memenuhi rongga vagina Lillian, tiba-tiba badan Lillian bergetar dengan hebat dan kedua pahanya menjepit dengan kuat pinggul saya diikuti keluhan panjang keluar dari mulutnya, “…aagghh…, hhm!”, saat bersamaan Lillian juga mengalami orgasme dengan dahsyat.

Setelah melewati suatu fase kenikmatan yang hebat, kami berdua terkulai lemas dengan masih berpelukan erat satu sama lain. Dari pancaran sinar mata kami, terlihat suatu perasaan nikmat dan puas akan apa yang baru kami alami. Aku kemudian mencabut senjataku yang masih berlepotan dan mendekatkannya ke muka Lillian. Dengan isyarat agar ia menjilati senjataku hingga bersih. Ia pun menurut. Lidahnya yang hangat menjilati penisku hingga bersih. “Ahh..”. Dengan kepuasan yang tiada taranya aku merebahkan diri di samping Lillian.

Kini kami menyaksikan bagaimana Richard sedang mempermainkan Nina, yang terlihat tubuh mungilnya telah lemas tak berdaya dikerjain Richard, yang terlihat masih tetap perkasa saja. Gerakan Richard terlihat mulai sangat kasar, hilang sudah lemah lembut yang pernah dia perlihatkan. Mulai saat ini Richard mengerjai Nina dengan sangat brutal dan kasar. Nina benar-benar dipergunakan sebagai objek seks-nya. Saya sangat takut kalau-kalau Richard menyakiti Nina, tetapi dilihat dari ekspressi muka dan gerakan Nina ternyata tidak terlihat tanda-tanda penolakan dari pihak Nina atas apa yang dilakukan oleh Richard terhadapnya.

Richard mencabut penisnya, kemudian dia duduk di sofa dan menarik Nina berjongkok diantara kedua kakinya, kepala Nina ditariknya ke arah perutnya dan memasukkan penisnya ke dalam mulut Nina sambil memegang belakang kepala Nina, dia membantu kepala Nina bergerak ke depan ke belakang, sehingga penisnya terkocok di dalam mulut Nina. Kelihatan Nina telah lemas dan pasrah, sehingga hanya bisa menuruti apa yang diingini oleh Richard, hal ini dilakukan Richard kurang lebih 5 menit lamanya.

Richard kemudian berdiri dan mengangkat Nina, sambil berdiri Richard memeluk badan Nina erat-erat. Kelihatan tubuh Nina terkulai lemas dalam pelukan Richard yang ketat itu. Tubuh Nina digendong sambil kedua kaki Nina melingkar pada perut Richard dan langsung Richard memasukkan penisnya ke dalam kemaluan Nina. Ini dilakukannya sambil berdiri. Badan Nina terlihat tersentak ke atas ketika penis raksasa Richard menerobos masuk ke dalam lubang kemaluannya dari mulutnya terdengar keluhan, “aagghh!”, Nina terlihat seperti anak kecil dalam gendongan Richard. Kaki Nina terlihat merangkul pinggang Richard, sedangkan berat badannya disanggah oleh penis Richard. Richard berusaha memompa sambil berdiri dan sekaligus mencium Nina. Pantat Nina terlihat merekah dan tiba-tiba Richard memasukkan jarinya ke lubang pantat Nina. “Ooooohh!”. Mendapat serangan yang demikian serunya dari Richard, badan Nina terlihat menggeliat-geliat dalam gendongan Richard. Suatu pemandangan yang sangat seksi.

Ketika Richard merasa capai, Nina diturunkan dan Richard duduk pada sofa. Nina diangkat dan didudukan pada pangkuannya dengan kedua kaki Nina terkangkang di samping paha Richard dan Richard memasukkan penisnya ke dalam lubang kemaluan Nina dari bawah. Dari ruang sebelah saya bisa melihat penis raksasa Richard memaksa masuk ke dalam lubang kemaluan Nina yang kecil dan ketat itu. Vaginanya menjadi sangat lebar dan penis Richard menyentuh paha Nina. Kedua tangan Richard memegang pinggang Nina dan membantu Nina memompa penis Richard secara teratur, setiap kali penis Richard masuk, terlihat vaginanya ikut masuk ke dalam dan cairan putih terbentuk di pinggir bibir vaginanya. Ketika penisnya keluar, terlihat vaginanya mengembang dan menjepit penis Richard. Mereka melakukan posisi ini cukup lama.
Kemudian Richard mendorong Nina tertelungkup pada sofa dengan pantat Nina agak menungging ke atas dan kedua lututnya bertumpu di lantai. Richard akan bermain doggy style. Ini sebenarnya adalah posisi yang paling disukai oleh Nina. Dari belakang pantat Nina, Richard menempatkan penisnya diantara belahan pantat Nina dan mendorong penisnya masuk ke dalam lubang vagina Nina dari belakang dengan sangat keras dan dalam, semua penisnya amblas ke dalam vagina Nina. Jari jempol tangan kiri Richard dimasukkan ke dalam lubang pantat. Nina setengah berteriak, “aagghh!”, badannya meliuk-liuk mendapat serangan Richard yang dahsyat itu. Badan Nina dicoba ditarik ke depan, tapi Richard tidak mau melepaskan, penisnya tetap bersarang dalam lubang kemaluan Nina dan mengikuti arah badan Nina bergerak.

Nina benar-benar dalam keadaan yang sangat nikmat, desahan sudah berubah menjadi erangan dan erangan sudah berubah menjadi teriakan, “Ooooooohhmm. .., aaduhh!”. Richard mencapai payudara Nina dan mulai meremas-remasnya. Tak lama kemudian badan Nina bergetar lagi, kedua tangannya mencengkeram dengan kuat pada sofa, dari mulutnya terdengar, “Aahh…, aahh…, ssssshh…, sssssshh!”. Nina mencapai orgasme lagi, saat bersamaan Richard mendorong habis pantatnya sehingga pinggulnya menempel ketat pada bongkahan pantat Nina, penisnya terbenam seluruhnya ke dalam kemaluan Nina dari belakang. Sementara badan Nina bergetar-getar dalam orgasmenya, Richard sambil tetap menekan rapat-rapat penisnya ke dalam lubang kemaluan Nina, pinggulnya membuat gerakan-gerakan memutar sehingga penisnya yang berada di dalam lubang vagina Nina ikut berputar-putar mengebor liang vagina Nina sampai ke sudut-sudutnya.

Setelah badan Nina agak tenang, Richard mencabut penisnya dan menjilat vagina Nina dari belakang. Vagina Nina dibersihkan oleh lidah Richard. Kemudian badan Nina dibalikkannya dan direbahkan di sofa. Richard memasukkan penisnya dari atas, sekarang tangan Nina ikut aktif membantu memasukkan penis Richard ke vaginanya. Kaki Nina diangkat dan dilingkarkan ke pinggang Richard. Richard terus menerus memompa vagina Nina. Badan Nina yang langsing tenggelam ditutupi oleh badan Richard, yang terlihat oleh saya hanya pantat dan lubang vagina yang sudah diisi oleh penis Richard. Kadang-kadang terlihat tangan Nina meraba dan meremas pantat Richard, sekali-kali jarinya di masukkan ke dalam lubang pantat Richard. Gerakan pantat Richard bertambah cepat dan ganas memompa dan terlihat penisnya yang besar itu dengan cepat keluar masuk di dalam lubang vagina Nina, tiba-tiba, “Oooooohh… , ooooooohh!”, dengan erangan yang cukup keras dan diikuti oleh badannya yang terlonjak-lonjak, Richard menekan habis pantatnya dalam-dalam, mememetin pinggul Nina ke sofa, sehingga penisnya terbenam habis ke dalam lubang kemaluan Nina, pantat Richard terkedut-kedut sementara penisnya menyemprotkan spermanya di dalam vagina Nina, sambil kedua tangannya mendekap badan Nina erat-erat. Dari mulut Nina terdengar suara keluhan, “Ssssssh…, sssssshh…, hhmm…., hhmm!”, menyambut semprotan cairan panas di dalam liang vaginanya.

Setelah berpelukan dengan erat selama 5 menit, Richard kemudian merebahkan diri di atas badan Nina yang tergeletak di sofa, tanpa melepaskan penisnya dari vagina Nina. Nina melihat ke saya dan memberikan tanda bahwa yang satu ini sangat nikmat. Aku tidak bisa melihat ekspresi Richard karena terhalang olah tubuh Nina. Yang jelas dari sela-sela selangkangan Nina mengalir cairan mani. Kemudian Ninapun seperti kebiasaan kami membersihkan penis Richard dengan mulutnya, itu membuat Richard mengelinjang keenakan. Malam itu kami pulang menjelang subuh, dengan perasaan yang tidak terlupakan. Kami masih sempat bermain 2 ronde lagi dengan pasangan itu.

TAMAT

Janda yang udah lama tak di jamah [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita Seks – Malam minggu ini aku sendiri, ibu dan ayah pergi keluar kota unutk besuk kakek selama 3hari, kulihat hari masih jam 7, aku berniat kerumah jaki untuk mengajak nginap dan sekalian cari makan, aku langsung menganti pakaian, rumah jaki cukup jauh, dari komplek kami aku baru 2 tahun tinggal di komplek ini, memang komplek masih tergolong sepi, ketika hendak pergi, hujan pun turun dengan lebat, aku harus menunggu hingga berhenti, kalau tidak turun, ya aku terpasang tidur, tak lama listrik mati, sialan.. aku jadi mulai suntuk, aku mencari lilin kulihat lilin tinggal 6 batang.

Tak lama terdengar suara pintu, darah ku langsung turun, serrr.., tok.. tok.., seto.. to.., wah suara perempuan, aku langsung menuju candela untuk memastika orang apa bukan, ketika sampai di dekat candela, suaraa itu memangil lagi, set.. seto.. apa kamu dirumah, siapa.., set.. ini ibu atik, oh rupanya bu ati, tetangga ku yang lumayan cantik dan seksi, bu atik seorang janda yang di tinggal suami 3 tahun lalu dan memiliki anak baru kls 3 sd, seto.., iya bu (ada apa dia malam gini dalam benak ku), eh set.. kamu ada lilin ngak, punya ibu tinggal 1, kasian si rudi lagi belajar lampunya mati, oh ada bu emang butuh berapa, 2 aja deh cukup, kamu masih banyak ngak ya cukup untuk malam ini, aku mengambilnya, nih bu lilinya, eh ibu kamu kapan pulang.. set, mungkin 3 hari lagi, kamu udah makan set, aku baru aja mau beli mkan terus kerumah temen mau ngajak nginep, ya udah kalau kamu lapar kamu kerumah ya, iya deh bu atik, ya udah kasian rudi di rumah sendiri, aku mengantar keteras dan berjalan belakang nya, dia terpelset, aku langsung menangkap dari belangkang, tangan ku meraih tubuhnya, tak sengaja terpeluk ama ku dan buah dadanya terpengan, dia tak berontak, malah hanya berkata, set.. nanti di lihat orang jadi malu kita, aku langsung melepaskan tangan ku, makasih ya udah nolong aku, eh.. iya.. bu, kalau mau makan kerumah ya.

Aku memeriksa rumah langsung berpikir sejenak, kok bu atik tidak berontak ya, aku langsung menepis pikirian itu, ah dia udah punya anak dan udah sering laki2 datang kerumahnya walau pun hanya mengantar pulang. Perut mulai lapar aku langsung membatalkan niat kerumah jaki, dan uang ku tidak luar untuk beli makan. Aku langsung memeriksa rumah dan memasang lilin dan mematikan sebagian lampu kalau hidup tidak terlalu banyak nanti, aku langsung menuju rumah bu atik, rudi.. rudi.., eh seto.. masuk eh bu atik, kamu udah kunci rumah blum, udah bu.., kamu makan ya.., iya bu.., eh mas seto.., rudi menyapa ku, mas ajarin aku belajar dong.., iya deh, walau pun aku kelas 3 sma masa pelajar 3 sd tak bisa, tapi mas maem dulu ya rud.. (sapa mamanya), iya deh ma, aku makan di temani mereka, kami pun bercerita, kulihat bu atik memang masi seksi, malapun dari cahaya yang tidak terlalu terang, bu.. boleh Tanya, iya kenapa set, yang kemarin itu.. laki2 mirip ama si rudi ya…, oh itu adek aku yang paling kecil, dia mau berangkat ke Malaysia mau lanjut S2, besok pagi jadi dia pamit aku, oh gitu mirip ama rudi.

Tak lama aku selesai makan lampu hidup, hore lampu udah hidup (teriak rudi).. mas yuk ajari rudi, kami langsung menuju kamar rudi, setelah beberapa menit tante masuk kamar, dengan daster tipis, wah bener seksi, namun kerahnya agak menurun, sehinga terlihat sedikit kulit leher dan dadanya yang putih dan menghampiri sambil membawa gelas, rudi.. minum susu ya.., iya mah, rudi bertanya ke pada ku, mas seto suka susu ngak, aku hanya tertawa kecil begitu juga mamanya, kalau mas seto suka, bu atik pun menaruk susu sambil menungil dan terlihat buah dadanya yang besar dan putih, aku agak sedik terbengong, kalau mas seto beda susunya rud kemudian tante berdiri lagi, tante menuju keluar kulihat tubuh yang masih keceng berlenggok-lenggok dan daster yang pendek sehinga terlihat kaki yang bersih, rudi melihat aku, mask ok liat mama terus.., iya mas udah lama ngak minum susu.., oh gitu ya udah biar rudi bilang mama ya, eh rud ngak usah.. kita belajar lagi ya, dua soal lagi selesai, setela selesai aku dan rudi langsung keluar kamar, rupanya bu atik sedang menonton tv, ma.. aku uda selesai, eh sini sayang, kulihat hujan udah reda, aku meminta ijin pulang, bu atik.., eh iya set, aku pamit pulang dulu ya, eh kok pulang, iya mas seto mas pulang main dulu ama rudi, main ps yuk di kamar, mah rudi main ps ya.. ama mas seto.. besokan libur, ya udah tapi jangan malam ya, tapi besok mau beli sepatu, iya deh mah.

seto kamu malam ini tidur sini aja.. mau kan, wah gimana ya.., ayo deh mas seto (sapa rudi), iya deh mas nginep deh, nah gitu dong set, tapi bu atik.. aku pulang dulu deh periksa rumah sebentar sama ganti baju, iya deh, tak lama aku kembali dan rudi udah dikamar, bu atik rudi mana?, di kamar nunggu kamu, kulihat bu lagi mengunting kuku kakinya dan diangkat kakinya satu sehingga aku bisa melihat pahanya yang mulus, bu atik tersenyum melihat ku, aku langsung bermain dengan rudi, hampir 1 jam main rupanya rudi mulai lelah, rudi ngantuk mas, rudi pun tertidur di karpet, bu atik masuk kamar, dan melihat rudi, eh si rudi kebiasan sambil menunging mengangkat rudi rupanya daster yang pendek terangkat, dan terlihat ama ku paha yang luumayan besar, ma.. eh apa sayang, ma.. mas seto bobo sini kan, ya sayang anak mama.., ma bobo sini ya.., iya sayang bobo ya, aku langsung mematikan ps dan merapikan, eh set main aja ngak apa kok, udah bu kasi rudi nanti mala ngak bisa tidur, ya udah temen ibu ya sambil niduri rudi.

Kami bercerita lama cerita mulai seru, aku duduk di bawah sementara dia atas tempat tidur sambil menghadap ku, lama tante mulai bercerita agak hot, aku mulai terpancing, kamu sih mau aja di begoin pacar, masa pacaran Cuma makan doang.. eh set.. rudi udah tidur, kita lanjut di luar yuk, kami menuju ruang tv, sesampai di luar, bu atik merai tangan ku, dan memeluk dari belakang, kamu pernah di gini ngak ama pacar kamu, maksudnya, maksud ku kamu pernah di peluk ngak, sambil meraba perut ku dan mulai masuk celana tangannya, maksud ku, kita ngentot yu.., aku lagi birahi malam ini set, tangan yang satu menarik tangan ku dan mengarahkan ke memeknya, bu atik.., iya set.. aku mau ngentot ama kamu, udah lama aku mengingikan kamu set, ini kesempatan kita, tapi bu…, mangkin lama batang ku mulai berdiri, set.., iya bu, kontol mu lumayang besar aku suka, aku langsung membalikan, bu bener mau ngentot, iya set.. aku mau sekali, memek ku udah lama tak di jamah, bu atik langsung menarik ku kekamarnya.

Sesampai di kamar, bu atik memumbu bibir ku, lalu membuka baju ku, badan ku tidak terlalu kurus walaupun kulit ku tidak terlalu putih, bu atik mencium dada ku, aku langsung menarik kepalanya langsung menciumnya, dan bu atik menarik ku ke tempat tidur, sambil membuka bajunya, dan membuka celana ku, set lakukan.., aku mencium lagi bibirnya.., aku berusaha seperti di film bokep, aku mulai mecium seluruh tubuhnya.

Aku mulai menurun ke buah dadanya dan mengisapnya pentilnya, uhh.. uuhh.. uhh.. set.. terus uhh.. enak.. ehm.. eehmm.. uhh. Set.. enak…. Uhh.. aauuhh. Auuh.. set gigitnya pelan dong.. auuhh.. sory tan.. tadi tante denger kamu udah lama ngak nene ya kata rudi.. iya bu.., ya udah terus set isep.. uuh.. auuhh.. pelan dikit dong (aku tak peduli). Ehmm.. hhhmmm.. hhmm.. terus.. set ehhmm, aku langsung mengangkakan kaki bu atik, aku langsung naiki tubuhnya, dan berada di atas tubuhnya dan mulai mencium dari perutnya dan menurun ke memekya, bu.. memek mu, ku cium.., lakukan set.., aah.. aa.. aa.. (memang baunya agak aneh tapi ke nikmatan udah tak bisa ku stop), uffss.. uffss.. uff.. uuffss.. uuffss.. uhhss.. uhss.. uhss.., gila mau set.. belajar dimana, uhss.. uhhss.. kamu belajar dimana.. enak banget set.., aku belajar dari VCD dan perateknya di sini bolehkan, aku tak peduli teruskan set.., uuhh… uuuu.. uuffss.. uffss… auuhh.. rupanya memenya mulai menguarkan cairan, aaahhh.. aaaahhh.. seett.. aahh… achh auuhh.. set.. gila enak banget.. aku langsung menuju ke buah dadanya dan mencium lagi serta mencium bibi bu atik, set kamu gila for play yang dasyat, aku langsung berdiri dan mengambil posis 69.

set gila aku blum pernah begini, aku langsung menyodorkan batang ku ke mulutnya, bu coba isep dulu, set apa ini…, sepong dulu, lama bibirnya terbuka, kurasakan kontol ku mulai di dalam mulutnya, hinga bu atik agak tersendak.., uhk.. aku langsung mencabutnya, gimana bu.., kontol mu ke beasaran.. set, aku langsunng membalikan badan kini kontol pas didepan memeknya, aku mulau memainkan di permukaan memeknya untuk mencari kelitosnya, ufs.. ufss.. set.. masukan sayang.. , pasti bu, aa.. aahh… set.. pelan set… aahh.. aahh.. aa.. kontol mu.. aahh.. bu memek ibu sempit lagi…, bener kamu set.., aahh.. batang ku mulai masuk, aaa… aahh… aahh.. seto.. aahh… aahh.. terus sodok set.. aaah… aaahh.. aaahh.. aahh.. aa..aauu.. uuhh.. uuhhh…uuhh..uuh.hhhuu.. uuhh.. set… terukan.. aaauuhh.. uuhhh..uuss.. huuss… huusss.. set.. aku.. ngak kuat.. vagina yang menyedot batang ku lebih kuat , ach.. set…aa.. aahh.. rupanya bu atik kelimax yang ke 2, ach.. ah.. ach.. terus.. sett… aauuhh.. aaahh… aahh… aahh.. aahh… aaahh.. aaa… set ini luar biasa.. terus.. aah.. aahh.. aku mulai mencapai puncak hampir 14 menit main.., bu… aku mau keluar…, lanjut set.. tembak dalam aja set..aahh.. aacchh.. aacch.. bu.. terus set.. aahh.. bu.. aacchh.. crot..crot..crot… 3X air peju ku menembak

aku tergeletak di atas tubuh bu atik.., set ini bener malam ya bener asik, bu atik mencium bibirku, aku lalu mencabut batang ku dan berbaring di sebelahnya, set makasih ya, iya bu aku langsung memakai celana dan keluar tak lama bu atik mengikuti ku keluar, aku minum dan bu atik duduk di meja makan, aku langsung memeluk dari belakang, kami hebat set, makasi ya bu, aku memasang tv, bu atik duduk lalu tiduran di atas paha ku, tak berapa lama, aku langsung menatapnya, batang ku berdiri lagi, bu atik langsung menurukan celanaku dan kami main lagi dengan berbagi posisi, hingga jam 2 pagi, aku bener puas, dan semau ini kulakan kalau ada kesempatan. Kadang seminggu dua kali pada malam atau bu atik menyewa hotel siang hari, atau selepas bu ati pulang kerja kadang aku pura2 mengajari rudi. Ayah dan ibu percaya saja. Sebab bu atik sering main kerumah jadi mereka tidak curiga.

Service Plus Tante Kost .. [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita SeksCerita ini terjadi beberapa bulan yang lalu. Waktu itu saya harus dinas ke Surabaya, dari kantor saya mendapat tiket kereta api Argo Bromo, karena kereta api akan sampai di Surabaya pada pukul 04.00 pagi, maka saya hubungi teman saya yang kost dekat kantor untuk dapat istirahat sambil menunggu jam kantor.

Seperti biasa saya sampai di kost teman saya jam 04.45, saya langsung menuju ke kamar teman saya di lantai II, untungnya terdapat dipan tambahan yang dapat saya pakai untuk istirahat. Saya langsung tidur lagi karena sangat ngantuk dan saya baru ke kantor nanti siang setelah istirahat makan. Jam 09.00 saya baru bangun, teman saya sudah tidak ada lagi di kamarnya berangkat kerja, juga teman kostnya yang lain. Lalu saya turun ke lantai I untuk mandi, karena kebetulan kamar mandi di lantai II lagi rusak dan masih dibetulkan.

Selesai mandi (hanya menggunakan handuk dililitkan di badan) saya keluar dari kamar mandi menuju lantai II. Pada saat mau naik tangga saya dipanggil ibu kost teman saya, “Mas, itu sudah disiapkan kopinya, silakan langsung di minum, mumpung masih hangat”, ibu kost teman saya itu umurnya kira-kira 30 tahun lebih sedikit, langsung saja saya menuju ke meja makan yang dimaksud dan duduk untuk minum kopi yang sudah disediakan. Ibu kost itu juga menemani saya di meja makan minum kopi. Sambil mijit-mijit pundaknya ibu kost bertanya.
+ “Kopinya cukup manis nggak Mas?”
-“Sudah kok bu, pas banget, tetapi ibu kok kelihatan sakit?”
+ “Iya nich pundak ibu agak sakit”,
-“Biasa dipijit nggak bu?”
+ “Iya sich, tapi pembantu ibu lagi ke pasar.”
-“Kalau mau saya bisa bantuin pijit sebentar Bu supaya bisa agak baikan?”
“Boleh.”
Lalu saya pijat pundaknya sebentar, kelihatannya sich nggak terlalu banyak masalah dengan pundaknya. Dia bilang:
+ “Wah nikmat juga ya pijatan Mas ini, sebenarnya pinggang ibu juga agak keseleo sedikit”,
+ “Ibu mau dipijitin pinggangnya, tapi kalau pijit pinggang harus sambil tidur karena posisinya susah kalau sambil berdiri.”
+ “Boleh saja kalau Mas nggak keberatan kita ke kamar ibu saja ya?”
-“Yuuk.”
Sambil saya ikuti langkahnya menuju kamar dia.

Sampai di kamar langsung saja dia tidur tengkurap di tengah tempat tidur, saya jadi bingung bagaimana caranya mijit dia, rupanya dia mengerti kebingungan saya dia bilang “Mas langsung saja naik di tempat tidur dan pijitin ibu, kalau butuh body lotion itu ada di meja rias ibu.” Saya ambil body lotion yang dimaksud dan menuju ke tempat tidurnya sambil saya bilang “Bu, bajunya tolong di buka bagian atasnya supaya saya bisa pijit pinggang ibu.” Langsung dia bangun lagi dari tempat tidurnya dan melepas dasternya ternyata di balik dasternya itu sudah tidak ada apa-apa lagi alias bugil. Saya hanya bisa bengong saja melihat pemandangan yang aduhai ini, bodinya termasuk lumayan bagus, dengan payudaranya yang tidak terlalu besar dan putingnya yang tegak menantang berwarna coklat kemerahan, dan bulunya yang di potong pendek dan rapi berbentuk segitiga, dan pantatnya yang aduhai bentuknya, walaupun wajahnya tidak terlalu cantik, tetapi bodinya yang yahud bikin tegang penis saya. Sampai jakun saya naik turun melihat pemandangan tersebut. Dia tersenyum saja melihat saya bengong melihati dia.
+ “Mass, jangan bengong achh, cepet bantuin ibu.”
+ “Mas, cepet saja tuh handuk di lepas, lihat tuch yang di dalam sudah pingin nongol lihat temennya”, karena saya hanya pakai handuk yang dililitkan tentu saja penis saya yang sudah tegang berat nongol dari lilitan dan kelihatan penis saya. Melihat saya masih bengong saja, dia dekati saya sambil menarik lilitan handuk saya, begitu handuk saya lepas penis saya langsung mengacung.
+ “Mas, gede juga ya penisnya”, sambil dipijit-pijit dengan lembut dan dia jilati penis saya dan sekali-sekali memasukkan penis saya ke mulutnya sampai 1/2 nya, saya sudah nggak bisa mikir apa-apa lagi karena rasanya nikmat banget, saya sudah nggak sabar lagi saya raih payudaranya dengan dua tangan, dan saya angkat badannya yang masih jongkok ke ranjang.

Langsung saya ciumi bibirnya yang langsung tanggap dengan mengeluarkan lidahnya, saya mainkan lidahnya dengan lidah saya sambil tangan saya bergerilya memegang payudaranya, dan tangannya rupanya tidak mau kalah, karena dia juga memegang penis saya sambil di urut-urut. Lalu saya putar posisi 69, saya ciumi mulai dari bibirnya, terus turun ke payudaranya, waktu saya jilat pentilnya yang sudah keras dia juga jilat pentil saya, rasanya nikmat sekali. Terus saya turun ke pusarnya, dan pelan-pelan menyusuri kakinya yang sudah celentang, saya jilati dari pusar sampai ke pahanya dan pelan-pelan balik lagi ke bulunya yang rapi dan ke paha satunya lagi dan kembali ke vaginanya yang sudah basah.

Saya nggak mendengarkan desahannya karena dia juga melakukan yang sama untuk saya, dia jilat habis penis saya sampai ke zakar dengan sedikit di gigit-gigit, rasanya nikmat banget, lama juga saya lakukan 69 itu.
+ “Mass, shh, shh, udach acchh, nggak kuat lagi, masukin dong, achh.”
Saya langsung balik badan dan arahkan penis saya ke vaginanya yang sudah basah, bless, terasa hangat dan licin, langsung saya kocok keras-keras penis saya. Terdengar ritihannya lagi
+ “Mass, shh, shh aduhh, achh”, saya lihat mukanya makin memerah dengan sedikit mengerut di dahinya, rupanya dia menahan kenikmatan yang dialami. Kemudian dia berhenti goyang dan mendorong badan saya dan dibalik, rupanya dia ingin main di atas. Sambil goyang-goyang dia pegang payudaranya yang berayun-ayun seirama dengan goyangannya, tiba-tiba dia sorongkan payudaranya ke muka saya. + “Mass, diisep dong”, rupanya dia mau klimaks, saya hisap payudaranya sambil saya remas yang satunya, gerakan dia lebih menggila lagi sambil mendesah-desah “Sshh, scchh, aduhh, acchh”, lalu dia memeluk saya “Mass, aku keluar acchh”, saya peluk dia sambil mencium pipinya, lalu saya cabut penis saya yang basah kena cairannya, karena saya belum selesai dan dia sudah kelelahan saya sikat dia dari belakang dengan doggy style, pelan-pelan saya masukan dan keluarkan penis saya, sampai hampir keluar semua, rupanya gerakan saya yang panjang-panjang ini juga dinikmati olehnya, karena saya dengar desahannya “Shh, shh, achh, achh”, nggak lama kemudian saya juga keluar “sruut, srruut sruut, sruut”, nggak pakai tanya saya keluarkan saja di dalam habis nikmat. Setelah itu saya rebahan di ranjangnya. Kemudian mandi lagi bersamanya.

Sejak itu saya jadi senang kalau di tugaskan ke Surabaya oleh kantor. Sekarang ini saya lagi siap-siap guna nanti malam berangkat ke Surabaya lagi dan saya sudah telepon dia untuk siap-siap manuver lagi.

kegelapan malam saat camping [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita Seks – Ada dua kemah untuk tidur kami berdua. Kemah satu untuk cowok yang berjumlah 4 orang dan lainnya untuk cewek yang berjumlah 4 orang. Pada suatu malam, kemah tempat cewek kebanjiran karena hujan yang besar tidak bisa tertampung di saluran yang mengelilingi kemah itu. Tentu saja mereka kalang kabut ditengah tidur lelap kami. Tentu saja kami jadi ikut terbangun dengan kegaduhan suara cewek-cewek itu.

Yang dituju pertama untuk melindungi diri dari hujan deras tentu kemah kami para cowok. Kami sepakat untuk malam ini kami tidur masal. Walaupun cukup sempit tetapi masih cukuplah kami tidur berhimpit-himpitan. Setelah diatur, maka muatlah ketujuh orang itu dengan posisi tidur, dengan catatan tidak boleh bergerak yang memang tidak bisa bergerak karena sempitnya. Vita, memilih tidur di dekatku, karena ia kebagian di tempat paling pinggir terkena kain kemah yang menggantung dan basah. Sementara aku sendiri berada di pinggir juga. Ia membisikkan sesuatu kepadaku, “Jangan macam-macam..” Tetapi hal ini justru kutafsirkan suatu tantangan untuk memulai suatu gerilya.

Setelah lentera padam, yang ada hanya gelap gulita. Teman-teman yang lain tampaknya sudah tertidur. Vita memiringkan badannya sehingga menghadapku, sedangkan kakinya menindih pahaku. Nafas ringannya terasa di pundakku. Mataku terus melotot di dalam kegelapan, lalu timbul niat isengku. Pelan-pelan tangan kiriku kuangkat dan kutindihkan pada pinggulnya, sedangkan siku kuletakkan sedemikian rupa sehingga hampir menyentuh payudaranya. Sehingga apabila Vita bergerak sedikit saja payudaranya akan tersenggol oleh lenganku. Aku menanti dengan hati berdebar-debar. Sementara tidur Vita nampaknya makin pulas. Aku menjadi kurang sabar, kugeser sedikit sikuku agar menyentuh payudaranya. Oh, rupanya payudaranya dilindungi oleh kedua tangannya. Usahaku sia-sia. Aku putar otak mencari posisi yang menguntungkan.

Selagi aku hampir kehabisan akal mencari strategi, tiba-tiba Vita bergerak, mengambil lenganku dan menariknya ke dalam pelukannya. Dalam keadaan yang gelap gulita aku memang merasa menyenggol benda yang halus. Tapi aku tidak tahu benar bagian tubuh mana itu, perut apa dada. Walaupun demikian cukuplah untuk pemanasan, pikirku. Senjataku yang sejak siang tadi mengkerut kedinginan mulai bangun. Sebelum besar benar, kubetulkan posisi kemaluanku agar bisa mengembang dengan sempurna tanpa ada bulu yang tertarik oleh tegangnya kemaluanku. Gerakanku agaknya membuat Vita semakin mendekapkan tanganku ke dalam pelukannya, entah secara refleks atau apa aku tak tahu. Sebelah kaki yang menindihku dinaikkan lebih ke atas sehingga nyaris menimpa kemaluanku.

Lenganku masih dalam pelukannya. Tapi jari-jariku masih bebas, aku berusaha meraih apa saja yang ada di dekatnya, tetapi sia-sia. Gerakan-gerakan kecil kemaluanku pasti terasa juga oleh Vita, seandainya ia tidak tidur. Kembali Vita lebih memeluk tanganku dan ditekankannya ke dadaku. Kini aku merasakan lembut dan hangatnya bukit kembar Vita yang terbungkus jaket tebalnya. Dalam gerakan itu kuberanikan diri memegang pangkal pahanya. Vita hanya menggeliat dan menaikkan kakinya sehingga menindih kemaluanku. Aduh, enak sekali. Burungku semakin menggeliat dan bergerak-gerak. Oleh gerakan-gerakan itu diangkatnya kaki Vita, kemudian diletakkan lagi pada tempat yang sama. Nah, di sinilah aku baru merasa bahwa Vita masih belum tidur dan semua gerakannya masih dilakukan dalam keadaan sadar.

Sebelah tanganku yang didekap kugeser-geser mencari sasaran, yang kutuju adalah kemaluannya. Namun sebelum sampai pada sasaran dicubitnya dengan pelan. Aku dan Vita tidak berani saling bersuara. Cubitan halus ini tidak menyurutkan niatku, dengan agak memaksakan diri akhirnya sampailah telapak tanganku bersandar di selangkangannya. Setiba di daerah itu tanganku justru dijepit oleh kedua kakinya. Kamaluannya yang empuk kurasakan meskipun masih tertutup Jeans. Namun oleh jepitan kakinya yang kencang aku tidak bisa berbuat banyak. Namum sebelah tanganku masih bebas leluasa, dengan gerakan yang super hati-hati takut Vita kaget dan membangunkan teman di sebelahnya. Tanganku mulai menerobos double cover-nya. Vita merenggangkan kedua tangannya yang membentuk double cover itu. Dan mendaratlah tanganku di atas payudaranya. Kuelus-elus dan kuremas-remas, membuatnya keenakan.

Setelah beberapa lama aku mengarahkan tanganku untuk mengelus perutnya yang mudah disingkapkan. Pelan-pelan kuselipkan ke bagian dadanya. Akhirnya sampai juga ke arah BH-nya. BH yang terbuat dari nilon halus itu memang lebih nikmat rasanya untuk diremas-remas. Tetapi dasar pikiran yang sudah kotor, maka kucari pengait BH yang ada di punggungnya. Aku agak kesulitan membuka pengait itu. Vita dengan gerakan yang pelan membantunya. Dan, lepaslah pengait itu, membuat buah dadanya sangat mudah untuk disentuh secara langsung kulitnya. Ada rasa hangat, ada rasa lembut, ada rasa nikmat dan ada getaran aneh yang menjadikan kemaluanku, yang tanpa kuduga sudah ada di genggaman Vita, semakin besar.

Aku remas-remas kekenyalan payudaranya, kupencet-pencet putingnya menjadikan nafas Vita semakin memburu. Akhirnya untuk lebih memberikan ruang gerakku, dia mengambil posisi terlentang. Kini tanganku dengan bebas mempermainkan payudaranya yang sudah tidak terlindungi lagi oleh jaketnya, tetapi masih dalam selimut tebalnya. Sekali-kali ada kilat, dan kulihat wajah Vita yang polos kelihatan setengah merem menikmati permainan itu.

Kepalaku menerobos masuk ke dalam selimutnya. Kuciumi kulit payudaranya yang mulus, tidak ketinggalan putingnya yang kecil itu. Membuat nafasnya makin naik turun saja. Sementara tanganku menggosok-gosok kemaluannya. Dia setuju saja, hal ini terbukti dengan lebih mengangkangkan kedua kakinya. Setelah kubuka reitsleting, kupelorotkan ke bawah sekalian dengan celana dalamnya. Dengan demikian kemaluannya yang ditumbuhi rambut tipisnya sudah basah oleh lendir karena kuusap-usap dengan halus.

Begitu kumasukkan sebuah jari tengahku ke dalam liang vaginanya, terasa sempit, dan berdenyut-denyut. Wah, aku sudah tidak tahan lagi. Apalagi tangan Vita sudah menerobos masuk ke dalam celana training-ku yang longgar. Mengocok-ngocok dengan halus. Aku agak kesulitan melepas celana jeans dan celana dalamnya, namun Vita membantunya diangkatnya pinggulnya tinggi-tinggi sambil memelorotkan celananya. Sementara teman-teman lain tertidur, kutindih dia, kuarahkan kemaluanku ke arah kemaluannya. Kupelorotkan celanaku sampai ke lutut. Aku mengambil posisi di atasnya, sambil kubetulkan selimut di punggungku. Ia bimbing kemaluanku ke arah lubang yang benar lalu, “Bless…” batang kenikmatanku menerobos masuk dalam kehormatannya yang sangat disembunyikan itu.

Kupompa beberapa kali kemaluanku ke dalam kemaluannya yang sempit, terasa dinding vaginanya bergetar menjadikan kemaluanku makin nikmat, kupercepat gerakanku, sampai akhirnya sampailah perasaan yang sulit dirasakan, tubuhku menegang perasaan nikmat, setengah ngilu berada di ujung kemaluanku dan menjalar ke pinggul lalu ke seluruh tubuh. Sepersekian detik menjelang keluar spermaku, sekilas kuingat sesuatu, dan kucabut penisku dari rahimnya. Sehingga muncratlah spermaku ke atas perutnya, kugesek-gesekkan ke perutnya yang mulus. Ada beberapa kali semprotan sebelum habis sama sekali. Sejenak kunikmati perasaan yang sangat indah ini, sampai kudengar suara batuk di tengah kegelapan. Aku agak terkejut dan segera kembali pura-pura tidur di sebelah Vita dengan manisnya. Kudengar Vita tertawa namun ditahan. Ia pegang kemaluanku yang sudah mulai lemas dan mencium pipiku. Lalu memungut pakaiannya dan memakainya lagi.

Paginya sesuai rencana kami bersiap-siap untuk pulang, Vita bersikap seperti biasa terhadapku. Seperti tidak ada apa-apa semalam. Aku juga demikian.

Sejak kejadian itu, aku dan Vita sangat erat, saling curhat. Kadang-kadang melakukan hubungan suami isteri. Namun demikian kami belum memproklamirkannya sebagai pacar. Kadang hubungan dilakukan di rumahku ketika sedang sepi, atau di tempat kost-nya. Karena kami kebetulan sibuk dalam dalam kepengurusan organisasi mahasiswa di suatu tempat, maka sangat lazim untuk bersama-sama setiap saat. Aku masih belum menganggapnya sebagai pacar karena type orangnya yang egois dan kasar. Sedangkan dalam pengamatanku, agaknya ia suka yang culun dan penurut. Hubungan kami hanya organisasi dan seks.

Mengenai kegemaran Vita dibidang seks, ia sangat agresif kadang-kadang meskipun aku sudah keluar, seandainya ia belum mencapai orgasme maka ia dengan sangat agresif melakukan segala sesuatu. Untuk membuat barangku berdiri lagi.

Dalam melakukan hubungan intim, kami sudah sangat bervariasi, dari mulai blow job sebagai pemanasan, dogy style, 69 dan lain-lain. Pokoknya semuanya dicoba. Segala lubang sudah kumasuki termasuk lubang duburnya.

Agak susah juga merayu untuk ditembak bagian belakang. Dengan alasan ia belum orgasme. Pada suatu ketika aku sangat menggebu-gebu dan bernafsu, sudah tiga kali ia klimaks besar (orgasme yang panjang), sampai tubuhnya lemas. Dan barangnya sudah tidak bisa mencengkeram lagi. Aku sampai kehabisan gaya, akhirnya ketika ia tengkurap mula-mula kutembak kemaluannya dari belakang. Tetap saja belum keluar, sedangkan ia sudah kecapaian. Akhirnya kugosok-gosokkan diantara lipatan bokongnya, agak enak juga. Setelah kering kugosok-gosokkan, kumasukkan lagi ke dalam vaginanya yang basah sebagai pelumas. Begitu kutempelkan pada lipatan bokongnya itu tampak ada denyutan tepat di ujung kemaluanku. Pelan-pelan kusodok sedikit, ternyata masuk walaupun sempit sekali. Ia mau bangkit dan menolak, tetapi kutekan terus akhirnya karena ia mungkin sedang kecapaian apa mungkin merasakan nikmat. Akhirnya ia diam saja. Mulanya hanya kepala saja yang bisa masuk, tetapi karena panasnya daerah itu dan remasannya yang sangat kuat tidak ada dua menit aku pun keluar.

Lama-lama ia agak terbiasa dengan tembakan belakang melalui anus, dengan syarat ia sudah terpuaskan dulu. Namun sampai sekarang ia tetap tidak suka dengan permainan itu. Ketika membicarakan seks secara serius ia selalu menghindar ketika menyinggung soal lubang anusnya.Jujur saja, hubungan aneh ini berlangsung sampai kini. Ia bekerja dan sudah punya pacar, tetapi ia mengakui berlagak alim dengan pacarnya karena pacarnya sangat sopan. Lucunya kalau ia terangsang dengan pacarnya dia bisa tahan, karena berlagak alim tersebut. Tetapi begitu pacarnya pulang ia segara menelepon aku. Aku sendiri sudah punya pacar, aku masih berusaha merayunya untuk bisa disetubuhi. Biar aku telah meyakinkan bahwa akan aku keluarkan di luar. Begitulah kisah nyataku bersama Vita.

TAMAT

Aib membawa sengsara [Cerita seks]

Cerita DewasaCerita Seks Gunawan tinggal di daerah Pondok Indah dan semenjak orang tuanya pindah ke Semarang, dia hanya ditemani oleh seorang pembantu rumah tangga yang masih gadis. Nama pembantu itu adalah Rini. Rini bekerja di keluarga Gunawan sejak Gunawan masih bersekolah di TK, jadi Rini sudah dianggap sebagai keluarga sendiri oleh keluarga Gunawan.

Hari itu adalah hari senin (menurut pengakuan Gunawan kepadaku), saat itu adalah hari pertama dia menjadi Vice President di kantor tempat ayahku bekerja. Gunawan berhasil mengalahkan semua kandidat yang ingin menjadi Vice President termasuk ayahku. Kebanggaan menjadi Vice President membuat Gunawan menjadi lupa diri, dia meliburkan diri karena dia merasa bahwa perusahaan gas bumi yang cukup terkenal di Jakarta telah hampir jatuh ke tangannya. Selama perjalanan ke rumah, dia menggoyang-goyangkan kepala sambil mendengarkan lagu Metallica kesukaannya. Akhirnya Gunawan sampai di rumah dan duduk di serambi depan. Gunawan memanggil Rini untuk menyiapkan kopi yang menjadi kegemarannya.

Tak lama kemudian muncullah sosok Rini yang hanya mengenakan BH dan celana dalam memberikan secangkir kopi kepada dirinya. Gunawan sempat kaget karena tidak biasanya Rini memakai pakaian seperti itu, Rini menjelaskan bahwa dia memakai demikian karena dia baru saja selesai mandi dan dia berpakaian seadanya untuk menemui Gunawan.

Gunawan menjadi gugup melihat pemandangan yang menggairahkan di depan matanya karena secara jujur Rini secara sekilas mirip dengan finalis sabun LUX yang sering muncul di TV apalagi dia selalu memakai sabun LUX yang membuat tubuhnya selalu harum dari jauh. Gunawan tidak bisa menutupi dirinya bahwa dia terangsang melihat pemandangan ini terbukti dari batang kemaluannya yang sudah menegang dan seakan-akan memaksa keluar dari celana kerjanya. Untuk menghilangkan gairah seksual karena melihat tubuh Rini yang indah, Gunawan meluangkan waktu untuk membaca surat kabar Kompas yang berada di depannya.

Sialnya, nafsu seksual Gunawan yang cukup tinggi tidak dapat diredam hanya dengan membaca surat kabar. Gunawan bangkit dari kursinya dan mendekati Rini yang sedang memotong daging untuk sarapan Gunawan. Gunawan berkata, “Rin, aku mau tidur dulu sebentar, jika ada telpon bangunkan aku ya”, dan Rini cuma mengiyakan perkataan Gunawan. Setelah itu, Gunawan beranjak pergi dari Rini menuju ke kamar tidurnya.

Rupanya saat itu Gunawan tidak bisa tidur nyenyak karena dia masih terbayang oleh sosok molek Rini yang selama ini dia selalu anggap sebagai seseorang yang membantu urusan di rumah. Sosok pembantu rumah tangga telah berubah menjadi obsesi seksual bagi Gunawan, sehingga secara sadar ataupun tidak sadar, Gunawan mulai membuka celananya dan mengelus-elus batang kemaluannya yang semakin lama semakin besar dan dia mulai mengocoknya dengan ritme yang teratur.

Di saat Gunawan sedang bermasturbasi ria, tiba-tiba dia dikejutkan oleh masuknya Rini ke dalam kamarnya sambil mengatakan, “Den, ada telpon, katanya dari petugas Asuransi.. ahhh..” dan setelah itu dia menutup matanya mungkin karena malu melihat tuannya sedang memperlihatkan batang kemaluannya yang besar dan mengocoknya dengan ritme yang teratur. Gunawan menjadi kaget dan dia langsung menghentikan masturbasinya dan mulai mendekati Rini yang sedang menutup matanya dengan kedua tangannya. Gunawan dengan mendadak langsung menyerang Rini dan memeluknya dengan beringas. Rini menjadi takluk karena bagaimanapun Gunawan adalah majikannya yang selalu dia turuti selama bertahun-tahun semenjak dia masih berumur 10 tahun.

Gunawan mulai memeluk Rini dan mengangkat Rini ke ranjang yang tidak jauh dari posisi Rini berdiri. Rini sama sekali tidak memberikan perlawanan dan nampaknya dia mulai mendesah-desah ketika lidah Gunawan mulai menjilati liang kenikmatan Rini yang sudah semakin basah. Dengan nafsunya yang sudah memuncak sampai ke ubun-ubun, Gunawan merobek pakaian Rini sehingga sekarang Rini telah telanjang bulat dan tanpa membuang waktu, Gunawan mencium payudara Rini yang lumayan besar sambil jari-jarinya memainkan klitoris dan liang kenikmatan Rini yang sudah semakin basah. Rini semakin menyukai permainan ini dan di hadapannya dia tidak lagi menganggap Gunawan sebagai sosok majikan, dia menganggap Gunawan sebagai sosok laki-laki jantan yang berusaha membantu Rini untuk mendapatkan kepuasan batin yang belum pernah dia rasakan seumur hidupnya dan dia tidak bisa menolak bahwa sebenarnya sejak dulu, dia sangat mencintai majikannya yang bernama Gunawan ini dan sekarang dia sedang bercinta dengan dream lovernya dan dia merasakan ini semua seperti mimpi.

Namun Rini menyadari bahwa ini semua adalah kenyataan karena Rini bisa mencium Den Gunawan yang sangat dia sayangi dan dia mencium Gunawan bagai seorang kekasih. Hingga akhirnya permainan jari-jari Gunawan di selangkangan Rini memberikan puncak kenikmatan yang tidak pernah di terima oleh Rini sebelumnya. Rini menjadi gemetar dan memeluk kepala Gunawan yang sedang mencumbunya dan pada saat dia mencium Gunawan, dia mendesis panjang karena dia sadar bahwa dia sedang mengalami puncak kenikmatan yang sangat dinanti-nanti oleh seorang wanita di saat senggama.

Rini kelelahan karena dia baru saja melepaskan nafsu birahinya akan tetapi Gunawan masih belum puas karena di saat Rini sedang beristirahat dengan menutup matanya, Gunawan memainkan batang kemaluannya yang sudah menegang di sekitar liang kenikmatan dan klitoris Rini. Hal ini membuat nafsu Rini menjadi naik kembali dan dia mendesah-desah dan memohon kepada Gunawan untuk sesegera mungkin memasukkan batang kemaluannya. Mendengar permintaan Rini kemudian Gunawan memasukkan batang kemaluannya dengan perlahan-lahan ke dalam liang kewanitaan Rini dan Rini sempat menggigit bibir bagian bawahnya karena merasakan kesakitan di saat batang kemaluan Gunawan yang cukup gagah menantang itu memasuki goa kenikmatannya.

Gunawan mendiamkan batang kemaluannya di dalam liang kewanitaan Rini untuk beberapa saat sambil memainkan lidahnya di dalam rongga mulut Rini. Ketika liang kewanitaan Rini dapat menerima kehadiran batang kemaluan Gunawan, Gunawan mulai menggoyangkan selangkangannya sehingga batang kemaluannya di dalam liang kenikmatan Rini mulai mengocok-ngocok dinding liang kewanitaan Rini. Rini tidak bisa membohongi perasaannya karena dia sangat menyukai permainan tuannya. Dengan perkasa, Gunawan mengangkat tubuh Rini yang sedang tiduran sehingga dia sekarang sedang bersenggama dengan Rini dalam posisi duduk. Gunawan terus menaik-turunkan tubuh Rini yang sangat seksi itu dan dengan refleks, Rini mencium Gunawan sambil mendesis-desis kenikmatan yang membuat Gunawan semakin mempercepat gerakan selangkangannya yang sedang mengocok liang kenikmatan Rini.

Rupanya, Gunawan tidak puas dengan posisi duduk yang dia lakukan secara cukup lama, dia kemudian menyuruh Rini berdiri dan menyandar ke meja rias yang berada di belakangnya. Rini menuruti perintah pujaannya itu dan dia bersandar di meja rias yang selalu dipakai oleh Gunawan sebelum dia pergi ke kantor. Ketika perintah dilakukan, Gunawan langsung memasukkan batang kemaluannya yang masih tegang dan mulai basah oleh cairan kewanitaan Rini ke dalam anus Rini. Rini menjadi sangat kesakitan karena dia belum pernah menerima anal sex sebelumnya, tetapi lama-kelamaan dia mulai menyukai permainan ini dan dia malah mengusap-usap batang kemaluan tuannya yang sudah masuk ke dalam anusnya dengan tangan kirinya dari depan dan di saat yang bersamaan dia mengulum jari-jarinya sambil mengeluarkan desahan-desahan yang cukup erotis.

Setelah bermenit-menit melakukan doggy style, Gunawan akhirnya melepaskan batang kemaluannya dari dalam anus Rini dan menyuruh Rini untuk berada di posisi atasnya. Rini menyetujui usul itu dan ketika Gunawan tiduran di ranjang, Rini mulai berada di atas tubuh Gunawan dan berusaha memasukkan batang kemaluan Gunawan ke dalam liang kenikmatannya. Rini sudah terbiasa oleh ukuran batang kemaluan Gunawan sehingga dia tidak merasa sakit ketika batang kemaluan Gunawan masuk ke dalam liang kewanitaannya. Rini bergoyang-goyang ke kiri ke kanan membentuk suatu sensasi sendiri bagi Gunawan dan Gunawan berkata, “Rinnn, gue sukaaa bangettt.. gue udah gak tahan nih” Kata-kata Gunawan yang bercampur desahan membuat Rini semakin bersemangat dan mempercepat gerakannya. Gunawan mendesah sambil mendelikkan matanya di saat dia mengetahui bahwa Rini sedang bergetar hebat karena dia sedang melepaskan hasratnya dan dia merasakan bahwa batang kemaluannya sedang dialiri oleh cairan kenikmatan dari Rini.

Gunawan juga tidak bisa membohongi dirinya sendiri karena pijitan liang kewanitaan Rini terhadap batang kemaluannya akan segera meledakkan puncak nafsunya. Memang benar karena tidak lama kemudian, Gunawan memeluk Rini dengan erat sekali sambil memuntahkan cairan spermanya ke dalam liang kewanitaan Rini. Gunawan sempat bergetar hebat untuk waktu 2 menit karena melepaskan cairan spermanya yang seakan-akan tiada henti itu. Gunawan kemudian memeluk Rini dan mencium bibirnya sambil membiarkan batang kemaluannya yang semakin lama semakin melemah itu.

Peristiwa itu terulang sampai lebih dari beberapa kali yang berakibat Rini mengandung bayi dari Gunawan dan hal ini membuat banyak orang malu atas aib yang dialami oleh Gunawan, sehingga perusahaan di mana dia bekerja dan sanak keluarganya tidak mengenal Gunawan lagi dan sekarang dia telah pindah ke Cirebon. Dari berita terakhir yang aku terima, Gunawan bekerja sebagai penjaga kedai makanan Sunda di Cirebon. Sungguh malang nasib Gunawan karena dari Vice President menjadi penjaga kedai makanan hanya karena dia terbawa hawa nafsu.

TAMAT